Ufuk Minda:
Bersama Prof Dr Sidek Baba

PENDIDIKAN bersepadu adalah wadah terbaik menentukan generasi dilahirkan. Pendidikan bersepadu bermaksud bagaimana ilmu pengetahuan berkembang dan subur bersama nilai murni.

Dalam konteks masyarakat Islam, ilmu mengurus diri (fardu ain) dan mengurus sistem (fardu kifayah) dapat menyatu diri atau diharmonikan supaya mempunyai kekuatan pemikiran serta nilai murni.

Minda generasi muda penting diperkasa dan pada masa sama kemahiran berfikir perlu diberi. Antara kekuatan minda dan kemahiran berfikir, ia perlu dipandu oleh nilai. Tanpa nilai, apa yang difikir boleh menjadikan pemikiran hampa dan kosong.

Pemikiran tidak mendukung sesuatu bermakna dan memberi erti kepada kehidupan manusia sehingga nilai memberi pedoman dan jalan membangun hidup yang maju serta bermanfaat.

Nilai adalah ukur tara yang memberikan manusia pedoman mengenai buruk baik sesuatu.

Bercakap benar umpamanya adalah nilai dan amalan baik. Jika kebenaran yang disampaikan, maka kebenaran juga diterima. Apabila kita berdusta, maka ia akan memudaratkan diri dan orang lain.

Sama ada nilai itu diambil daripada sumber agama atau falsafah, ia memberi manusia pedoman dan batasan mengenai sesuatu yang serasi dengan fitrah insan. Bagi orang Islam umpamanya, nilai Islamik menjadi sumber ukur tara dijadikan pedoman dan jalan.

Percakapan tidak membolehkan pembohongan berlaku kerana ia satu dosa. Perbuatan Islamik sentiasa mengarah kepada nilai adil, bijaksana dan mensejahterakan. Ia selari dengan fitrah insani.

Pendidikan bersepadu menjadikan nilai al-Quran sebagai sumber berdirinya ilmu dan akhlak manusia. Mempelajari akidah ialah mempelajari mengenai faktor ghaib, iaitu Allah dan menghubungkannya dengan benda nyata.

Dalam pengurusan umpamanya, kekuatan akidah menjadi landasan bahawa, ق€˜Pengurusan kerana Allah membawa hikmah kepada manusia.ق€™ Maksudnya kekuatan akidah memberikan manusia landasan mengenai keperkasaan Allah mengetahui apa yang zahir dan batin.